Status Tidak Resmi Dolar AS sebagai Mata Uang Dunia

Saat Anda melakukan perjalanan keliling dunia saat ini, tidak jarang menemukan bahwa mata uang, seperti dolar AS (USD), telah menjadi sangat berurat berakar dalam perekonomian suatu negara. Sementara dolarisasi resmi mungkin terdokumentasi dengan baik, namun dunia dolarisasi boneka tidak resmi tidak. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang dolarisasi tidak resmi, mengapa itu menjadi sangat populer dan bagaimana dolar AS masuk dan keluar dari Amerika Serikat. (Untuk bacaan latar belakang, lihat Dolarisasi Dijelaskan.)

Ikhtisar
Selama abad kedelapan belas dan kesembilan belas, pound Inggris memerintah sebagai mata uang cadangan dunia tetapi pada abad kedua puluh, dolar AS mengklaim gelar ini. Ini telah menjadi mata uang cadangan yang dominan sejak akhir Perang Dunia II.

Dollarisasi adalah istilah umum yang dapat dikelompokkan dalam tiga kategori:

  1. Dolarisasi resmi: Dolar adalah satu-satunya tender yang sah; tidak ada mata uang lokal. Contohnya dapat dilihat di Panama, El Salvador dan Ekuador. Misalnya, sejak kemerdekaan pada tahun 1903, Panama hanya menggunakan dolar AS. Anehnya, pemerintah AS tidak harus memberikan persetujuan bagi negara lain untuk menggunakan mata uangnya sebagai alat pembayaran yang sah.
  2. Semi-dolarisasi: Suatu negara akan menggunakan mata uangnya sendiri dan dolar AS secara bergantian sebagai tender legal. Lebanon dan Kamboja adalah contoh yang bagus untuk ini.
  3. Dolarisasi tidak resmi: Untuk banyak negara di negara berkembang, dolar akan digunakan dan diterima secara luas dalam transaksi pribadi, tetapi tidak diklasifikasikan sebagai alat pembayaran yang sah oleh pemerintah negara tersebut.

Sementara banyak orang mengaitkan dolarisasi dengan dolar AS, asosiasi itu tidak eksklusif. Euro, rand Afrika Selatan, rubel Rusia, dolar Selandia Baru dan dolar Australia juga diterima di luar negara mereka, meskipun bersifat lokal. Misalnya, rubel Rusia diterima di sejumlah negara dari Uni Soviet lama.


Mengapa dolar AS adalah mata uang pilihan?
Stabilitas adalah salah satu faktor utama yang menjelaskan mengapa sejumlah negara telah mengadopsi dolar AS sebagai mata uang resmi. Dolar AS tidak pernah didevaluasi, dan weselnya tidak pernah dibatalkan. Untuk negara-negara yang terlalu akrab dengan kegagalan bank, devaluasi dan inflasi, stabilitas dolar AS membawa serta sejumlah ketenangan pikiran. Bisnis lebih mudah dilakukan ketika mata uang stabil digunakan. (Untuk bacaan terkait, lihat Semua Tentang Inflasi.)

Dolarisasi tidak resmi dapat sangat lazim di beberapa negara sehingga lebih banyak mata uang A.S yang beredar daripada mata uang lokal. Setelah ini terjadi, akan sulit untuk membalikkan. Ironisnya, stabilitas yang dibawa oleh dolarisasi bisa menjadi kutukan bagi pemerintah daerah, karena mereka kehilangan kekuatan untuk mengendalikan inflasi dan kebijakan fiskal. Namun, bagi banyak orang, apa yang merupakan kutukan bagi pemerintah adalah berkah bagi orang lain. (Untuk mempelajari lebih lanjut, baca Apa itu Kebijakan Fiskal?)

Dalam makalah mereka, "Substitusi Mata Uang - Dolarisasi Tidak Resmi dan Perkiraan Mata Uang Asing Diadakan di Luar Negeri", Feige, Faulend, Sonje dan Sosic memperkirakan bahwa 40-60% dari dolar AS yang ada beredar di luar Amerika Serikat. Perkiraan ini didukung oleh tindakan agen federal A.S., yang menghasilkan poster dan pamflet dalam 24 bahasa untuk menyoroti tampilan baru dan fitur anti-pemalsuan dari tagihan yang diperbarui yang diproduksi antara tahun 2003 dan 2006.

Uang hanya bernilai jika dapat diterima. Karenanya, dolar AS bukan tanpa masalah. Misalnya, tagihan $ 100 memiliki reputasi rentan terhadap pemalsuan. Akibatnya, mereka juga cenderung menjadi orang yang paling ditolak atau didiskon di seluruh dunia. Lama berlalu adalah hari-hari di mana uang kertas pecahan $ 500, $ 1.000, $ 5.000 dan bahkan $ 10.000 beredar karena para pencuci uang menyukai tagihan dalam jumlah besar. Ini juga mewakili daya tarik terakhir dolar AS: anonimitas. Sementara dolar AS diterima di seluruh dunia, itu tidak selalu dilacak dengan baik di seluruh dunia.

Bagaimana semua uang itu sampai ke luar negeri?
Untuk mendapatkan penanganan yang lebih baik tentang jumlah dolar AS di luar AS, Layanan Pabean AS melacak informasi tentang arus lintas batas melalui Laporan Mata Uang dan Instrumen Moneter (CMIR). Ini adalah sumber informasi terpenting tentang pergerakan dolar AS. Lembaga keuangan besar berspesialisasi dalam pengangkutan pengiriman grosir besar dalam jumlah besar dari dolar AS. Pengirim harus mencatat pada CMIR, ukuran, asal dan tujuan pengiriman. Hal sebaliknya terjadi ketika dolar AS dikirim kembali melalui perantara yang sama. Arus lintas batas juga memerlukan pengiriman eceran dengan jumlah lebih dari $ 10.000. Area ini terdiri dari pengecer mata uang, perusahaan dan individu yang secara fisik mengangkut mata uang. Kategori terakhir adalah individu (mis. Wisatawan) yang jatuh di bawah ambang batas pengajuan $ 10.000, karena pengiriman mereka tidak memerlukan laporan CMIR. Lain kali Anda masuk atau meninggalkan AS, periksa formulir bea cukai untuk referensi ini.

Kesimpulan
Artikel ini seharusnya membantu mengungkap beberapa misteri dolarisasi tidak resmi. Ini adalah topik yang muncul berulang kali dengan pelancong internasional dan pebisnis. Stabilitas, penerimaan, dan anonimitas adalah alasan mengapa dolar AS menjadi mata uang pilihan dunia. Meskipun populer, bagaimanapun, jangan menjadi terlalu terpikat dengan dolar AS, karena tidak ada mata uang yang memegang gelar "mata uang pilihan" selamanya.

Tonton videonya: Dollar Terancam Tak Jadi Mata Uang Dunia Lagi (Januari 2020).

Loading...