Komite Investasi: Tugas dan Tanggung Jawab

Ketika sponsor program pensiun mendapat pengawasan ketat dari regulator atas tanggung jawab fidusia mereka dalam mengelola aset program, komite investasi memainkan peran yang lebih menonjol dalam proses pengambilan keputusan investasi. Meskipun Undang-Undang Keamanan Penghasilan Pensiun Karyawan tahun 1974 (ERISA) tidak memerlukannya, membentuk komite investasi dianggap sebagai strategi manajemen risiko yang baik untuk sponsor rencana yang harus memikul sebagian besar kewajiban fidusia. Dengan membentuk komite investasi, sponsor rencana lebih mampu menjaga fokus pada isu-isu penting yang berdampak pada peserta rencana.

Membentuk Komite Investasi

Sponsor rencana membentuk komite investasi dengan menyusun piagam yang merinci bagaimana anggota komite dipilih. Piagam tersebut harus menyatakan tujuan komite, yaitu untuk menetapkan proses formal untuk mengelola strategi investasi rencana tersebut. Ini juga menetapkan peran dan tanggung jawab anggota dan persyaratan untuk mempertahankan keanggotaan. Piagam tersebut dapat menunjuk anggota komite mana yang memilih anggota yang mengambil tanggung jawab fidusia dan yang bukan anggota yang memilih yang tidak dianggap sebagai pemegang fidusia.

Peran dan Tanggung Jawab Anggota Komite

Memperoleh Pengetahuan yang Diperlukan: Anggota komite perlu dididik tentang peraturan ERISA dan tugas fidusia mereka. Anggota harus memiliki pemahaman yang kuat tentang prosedur yang diuraikan dalam dokumen rencana untuk mengelola aset rencana, termasuk strategi investasi rencana tersebut. Anggota tidak perlu membutuhkan latar belakang investasi, tetapi mereka harus berkomitmen untuk mempelajari apa yang perlu mereka ketahui untuk membuat keputusan berdasarkan informasi. Adalah tanggung jawab anggota komite untuk tetap mengikuti perubahan dalam peraturan ERISA dan putusan hukum yang memengaruhi manajemen rencana.

Kembangkan Pernyataan Kebijakan Investasi: Buat pernyataan kebijakan investasi (IPS) untuk memasukkan filosofi investasi dan strategi investasi. Prosedur uji tuntas untuk memilih dan memantau opsi investasi harus diartikulasikan dengan baik. IPS harus mencakup tolok ukur untuk mengukur kinerja rencana. Ini juga harus mencakup proses untuk memilih dan mengevaluasi manajer investasi, bersama dengan kriteria evaluasi dan prosedur untuk menggantinya. IPS harus ditinjau setiap tahun untuk memperhitungkan setiap ketidakkonsistenan dalam manajemen rencana.

Menilai Kinerja Investasi: Bandingkan kinerja paket dengan tolok ukur dalam IPS. Cari perubahan dalam tim manajemen investasi, gaya investasi, biaya atau pengeluaran, dan aset yang dikelola (AUM) untuk menentukan apakah semuanya masih konsisten dengan tujuan dan parameter investasi rencana tersebut.

Tinjau Keuangan: Operasi keuangan rencana harus ditinjau setidaknya setiap tahun dengan laporan yang disiapkan untuk dewan direksi perusahaan.

Mengadakan Pertemuan Reguler: Sebagian besar tanggung jawab dan fungsi ini dilakukan pada pertemuan komite investasi, yang harus diadakan dua hingga empat kali per tahun. Semua data yang relevan, termasuk laporan penasihat rencana, harus diberikan, bersama dengan agenda, kepada anggota komite sebelum pertemuan.

Dokumentasikan Segalanya: Salah satu tanggung jawab utama komite investasi adalah untuk menunjukkan bahwa ada proses yang bijaksana dan diikuti untuk mengambil keputusan. Ini dilakukan melalui dokumentasi terperinci dari kegiatan rapat dan keputusan apa pun yang diambil. Komite harus menyertakan file audit fidusia yang mencakup semua dokumentasi terkait investasi.

Terima Tanggung Jawab: Semua tanggung jawab dan tugas ini harus diakui dan diterima oleh setiap anggota komite. Anggota komite harus menyadari bahwa ketidaktahuan atau komunikasi yang buruk tidak dapat membebaskan mereka dari tanggung jawab fidusia, dan ada aturan dan peraturan ERISA untuk melindungi peserta rencana, bukan anggota komite atau sponsor rencana. Tanggung jawab utama dari sponsor rencana dan komite investasi adalah untuk melindungi kepentingan peserta rencana, yang dapat dicapai dengan menciptakan rencana terbaik yang mungkin dan mengelolanya dengan standar fidusia tertinggi.

Tonton videonya: pengaruh Leverage, CSR, terhadap Tax Avoidance dengan Profitabilitas Sebagai Variabel Moderating (Januari 2020).

Loading...