Mendefinisikan Perdagangan Orang Dalam Ilegal

Saat mendengar berita tentang aktivitas perdagangan orang dalam yang ilegal, investor biasanya memperhatikan karena itu adalah aktivitas yang memengaruhi mereka. Meskipun ada bentuk hukum perdagangan orang dalam, semakin baik Anda memahami mengapa perdagangan orang dalam ilegal merupakan kejahatan, semakin baik Anda akan memahami cara kerja pasar. Di sini kita membahas apa itu orang dalam ilegal, bagaimana kompromi kondisi esensial pasar modal dan apa yang mendefinisikan orang dalam.

Apa Itu dan Mengapa Berbahaya?

Perdagangan orang dalam terjadi ketika perdagangan telah dipengaruhi oleh kepemilikan istimewa atas informasi perusahaan yang belum dipublikasikan. Karena informasi tersebut tidak tersedia untuk investor lain, seseorang yang menggunakan pengetahuan tersebut berusaha untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil atas sisa pasar.

Menggunakan informasi nonpublik untuk melakukan perdagangan melanggar transparansi, yang merupakan dasar dari pasar modal. Informasi dalam pasar transparan disebarluaskan dengan cara yang diterima oleh semua peserta pasar pada waktu yang kurang lebih sama. Dalam kondisi ini, satu investor dapat memperoleh keuntungan lebih dari yang lain hanya melalui memperoleh keterampilan dalam menganalisis dan menafsirkan informasi yang tersedia. Keterampilan ini didasarkan pada prestasi dan kesadaran individu. Jika satu orang berdagang dengan informasi non publik, ia memperoleh keuntungan yang tidak mungkin dilakukan oleh publik lainnya. Ini tidak hanya tidak adil tetapi mengganggu pasar yang berfungsi dengan baik: jika perdagangan orang dalam diizinkan, investor akan kehilangan kepercayaan pada posisi mereka yang kurang menguntungkan (dibandingkan dengan orang dalam) dan tidak akan lagi berinvestasi.

Hukum

Pada Agustus 2000, Securities and Exchange Commission (SEC) mengadopsi aturan baru tentang perdagangan orang dalam (diberlakukan pada bulan Oktober tahun yang sama). Menurut Peraturan 10b5-1, SEC mendefinisikan perdagangan orang dalam sebagai transaksi sekuritas apa pun yang dilakukan ketika orang di belakang perdagangan mengetahui informasi material non publik, dan karenanya melanggar kewajibannya untuk menjaga kerahasiaan pengetahuan tersebut.

Informasi didefinisikan sebagai materi jika rilisnya dapat mempengaruhi harga saham perusahaan. Berikut ini adalah contoh informasi material: pengumuman bahwa perusahaan akan menerima penawaran tender, deklarasi merger, pengumuman pendapatan positif, rilis penemuan perusahaan seperti obat baru, pengumuman dividen yang akan datang, pembelian yang belum dirilis rekomendasi oleh seorang analis dan akhirnya, eksklusif dalam kolom berita keuangan.

Dalam upaya lebih lanjut untuk membatasi kemungkinan perdagangan orang dalam, SEC juga telah menyatakan dalam Peraturan Pengungkapan yang Adil (Reg FD), yang dirilis pada waktu yang sama dengan Peraturan 10b5-1, bahwa perusahaan tidak lagi dapat selektif mengenai bagaimana mereka lepaskan informasi. Ini berarti bahwa analis atau klien institusional tidak dapat mengetahui informasi di depan klien ritel atau masyarakat umum. Setiap orang yang bukan bagian dari perusahaan harus menerima informasi pada saat yang sama.

Siapa Insider?

Untuk tujuan mendefinisikan perdagangan orang dalam ilegal, orang dalam perusahaan adalah seseorang yang mengetahui informasi yang belum dirilis ke publik. Jika seseorang adalah orang dalam, ia diharapkan untuk mempertahankan kewajiban fidusia kepada perusahaan dan para pemegang saham dan berkewajiban untuk mempertahankan kerahasiaan kepemilikan informasi materiil non publik. Seseorang bertanggung jawab atas perdagangan orang dalam ketika dia telah bertindak berdasarkan pengetahuan istimewa dalam upaya untuk mendapatkan keuntungan.

Terkadang mudah untuk mengidentifikasi siapa orang dalam: CEO, eksekutif dan direktur tentu saja secara langsung terpapar dengan informasi material sebelum dipublikasikan. Namun, menurut teori penyalahgunaan kasus perdagangan orang dalam, hubungan tertentu lainnya secara otomatis menimbulkan kerahasiaan. Pada bagian kedua dari Peraturan 10b5-2, SEC telah menguraikan tiga contoh non-eksklusif yang menyerukan tugas kepercayaan atau kerahasiaan:

  1. Ketika seseorang menyatakan persetujuannya untuk menjaga kerahasiaan
  2. Ketika sejarah, pola dan / atau praktik menunjukkan bahwa suatu hubungan memiliki kerahasiaan bersama
  3. Ketika seseorang mendengar informasi dari pasangan, orang tua, anak atau saudara kandung (kecuali jika dapat dibuktikan bahwa hubungan seperti itu tidak dan tidak menimbulkan kerahasiaan).

Mitra dalam kejahatan

Dalam perdagangan orang dalam yang terjadi sebagai akibat dari informasi yang bocor di luar tembok perusahaan, ada apa yang dikenal sebagai "tipper" dan "tippee". Tipper adalah orang yang telah melanggar kewajiban fidusia ketika dia secara sadar mengungkapkan informasi orang dalam. Tippee adalah orang yang secara sadar menggunakan informasi tersebut untuk melakukan perdagangan (pada gilirannya juga melanggar kerahasiaannya). Kedua pihak biasanya melakukannya untuk saling menguntungkan. Seorang pemberi tip bisa menjadi pasangan dari seorang CEO yang terus maju dan memberi tahu tetangganya informasi orang dalam. Jika tetangga secara sadar menggunakan informasi orang dalam ini dalam transaksi sekuritas, ia bersalah atas perdagangan orang dalam. Bahkan jika uang tunai tidak menggunakan informasi untuk berdagang, pemberi tip masih dapat bertanggung jawab untuk melepaskannya.

Mungkin sulit bagi SEC untuk membuktikan apakah seseorang itu adalah orang yang diberi tip. Rute informasi orang dalam dan pengaruhnya terhadap perdagangan orang tidak mudah dilacak. Ambil contoh seseorang yang memulai perdagangan karena brokernya menyarankan dia untuk membeli / menjual saham. Jika broker mendasarkan saran pada informasi material non-publik, orang yang melakukan perdagangan mungkin atau mungkin tidak memiliki kesadaran akan pengetahuan broker - bukti untuk membuktikan apa yang orang tahu sebelum perdagangan mungkin sulit untuk diungkap.

Alasan, Alasan

Seringkali, orang-orang yang dituduh melakukan kejahatan mengklaim bahwa mereka hanya mendengar seseorang berbicara. Ambil contoh seorang tetangga yang sengaja mendengar percakapan antara CEO dan suaminya mengenai informasi rahasia perusahaan. Jika tetangga kemudian maju dan melakukan perdagangan berdasarkan apa yang didengar sebelumnya, dia akan melanggar hukum meskipun informasi itu hanya "tidak bersalah" yang didengar: tetangga menjadi orang dalam dengan tugas fidusia dan kewajiban untuk menjaga kerahasiaan saat itu. dia datang untuk memiliki informasi materiil nonpublik. Namun, karena CEO dan suaminya tidak mencoba mengambil untung dari pengetahuan orang dalam mereka, mereka tidak harus bertanggung jawab atas perdagangan orang dalam. Namun, dalam kecerobohan mereka, mereka mungkin melanggar kerahasiaan mereka.

Intinya

Karena perdagangan orang dalam yang ilegal mengambil keuntungan bukan dari keahlian tetapi kesempatan, itu mengancam kepercayaan investor terhadap pasar modal. Penting bagi Anda untuk memahami apa itu perdagangan orang dalam yang ilegal karena hal itu dapat memengaruhi Anda sebagai investor dan perusahaan tempat Anda berinvestasi.

Tonton videonya: Polisi Grebek Pelaku Perdagangan Manusia - NET5 (Januari 2020).

Loading...